Pertamini Marak, Pemkot Samarinda Bakal Lakukan Penertiban

  • Whatsapp
banner 468x60

SAMARINDA — Penjual bahan bakar minyak (BBM) eceran dengan sistem digital bertajuk Pertamini kian menjamur di kota Samarinda. Pemkot pun bakal menertibkan keberadaanya karena dianggap tak berizin atau ilegal.

Dalam rapat bersama Pertamina, Senin (01/03) pagi di Balaikota, Asisten II Sekretariat Kota Samarinda, drg Nina Endang Rahayu mengatakan jika penertiban BBM eceran bertajuk Pertamini tadi akan dilakukan dalam waktu dekat oleh Satpol PP. Menginggat kehadirannya juga diklaim membahayakan konsumen.

“Karena dari sisi keselamatan juga sangat berbahaya, karena penampungan BBM yang ada sangat memprihatinkan. Harapan kita sih jangan sampai jadi bom waktu yang siap meledak dipemukiman warga seperti yang pernah terjadi di Kukar belum lama ini,”kata Nina.

Atas dasar itulah, melalui pembahasan bersama pihak Pertamina dan OPD terkait, maka sudah seharusnya Pemkot segera mengambil langkah untuk segera melakukan sidak. Karena langkah penertiban ini juga bagian program kerja yang diperintahkan oleh Wali Kota dan Wakil Wali kota Samarinda.

“Jadi tugas Satpol PP makin ekstra dan harus direalisasikan,”celetuknya.

Hasil dari keterangan pihak Pertamina sendiri, dimana Pertamini ini juga bukan unit bisnis dari Pertamina dan tergolong pengetap. Secara izin juga tidak ada dari Pertamina.

“Jadi Pertamina tidak pernah mengeluarkan izin untuk mereka bahkan hingga menyediakan kuota jatah BBM, walaupun kenyataan di lapangan usaha Pertamini ini masih menyantumkan logo Pertamina pada mesin digitalnya,” ungkapnya didampingi Kabag Ekonomi Sekretariat Kota Samarinda, Ibrohim.

Sebelum ke langkah penertiban nanti, Nina menambahkan pihaknya akan kembali melakukan koordinasi dengan pihak kepolisian dan juga Dinas Penanaman Modal dan Perizinan Terpadu Satu Pintu demi memastikan gerakan yang diambil Pemkot nanti sudah sesuai dengan prosedur.
Karena lanjutnya langkah ini juga sebenarmya sejalan dengan program yang akan diluncurkan Pertamina bersama Pemkot Samarinda melalui program langit biru, dimana menjual BBM berjenis Pertalite dengan harga perliternya sama dengan jenis BBM Premium. Sehingga masyarakat bisa merasakan BBM dengan kualitas yang lebih baik dengan harga murah.

“Jadi program ini tidak tersedia di Pertamini eceran. Insya Allah akan kita launching 14 Maret mendatang, nantinya SPBU akan menjual Pertalite dengan harga promo ini dikhususkan bagi kendaraan sepeda motor, taksi dan angkot,” tambahnya.

Oleh itu, agar program tersebut bisa berjalan seperti di Provinsi Jawa dan Bali, maka pihaknya akan segera berkoordinasi dengan Wali Kota untuk mengurus surat dukungannya.

Sementara, Sales Branch Manager Pertamina Rayon II Kaltimut Muhammad Rizal membenarkan jika Pertamini tidak ada hubungan sama sekali dengan Pertamina. Bahkan keberadaanya pun menyalahi aturan karena sudah menggunakan logo Pertamina.

“Cuma yang bisa menindak mereka untuk dilakukan penertiban hanya ada diranah Pemerintah Kota. Tugas kami hanya bisa mengingatkan kepada SPBU agar tidak boleh melayani untuk mendistribusikan BBM ke Pertamini tadi, kalau ketahuan pastinya akan kita beri sanksi,” tuturnya. (cha/don/kmf-smd)

Pos terkait

banner 468x60

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *