Usai di Bubarkan Alumni FPI Kaltim Deklarasikan Pembentukan Front Persatuan Kaltim.

  • Whatsapp
banner 468x60

Foto: Alumni FPI Mendeklarasikan pembentukan Fornt Persatuan Islam Kaltim (Muhammad Budi Kurniawan/Rakyatkaltim.com)

Rakyatkaltim.com, Samarinda – Alumni Front Pembela Islam (FPI) Kaltim resmi mendeklarasikan berdirinya Front Persatuan Islam cabang Kalimantan Timur (Kaltim) pada Jumat 1 Januari 2021.

Hal itu terlihat dari video deklrasi berdurasi 4.17 Menit yang tersebar di berbagai media sosial dan viral.

“Hari ini Jumat 1 Januari 2021 kami para tokoh agama, habaib, alim ulama, dan aktivis keadilan serta tokoh masyarakat dari beberapa kabupaten dan kota provinsi Kalimantan Timur mendeklarasikan Font Persatuan Islam Kalimantan Timur yang disingkat FPI,” jelas salah satu orator dalam video deklrasi FPI Kaltim.

Saat dikonfirmasi mengenai deklrasi tersebut, Mantan Ketua Dewan Syuro FPI Kaltim, Habib Alwi Baraqbah mengatakan Dibentuknya Fornt Persatuan Islam Sebagai pengantin FPI yang sebelumnya telah dibubarkan Pemerintah, serta atas dasar berjuangan umat Islam, dan untuk menjaga keutuhan bangsa, negara dan agama.

“FPI ini dibentuk atas dasar perjuangan, serta dalam menjaga keutuhan bangsa, negara dan agama,” ucap Habib Alwi saat di hubungi Sabtu (2/1/2021)

Selain itu, Habib Alwi mengklaim pembentukan FPI ini sudah mendapat restu dari berbagai ustadz, tokoh pemuka agama dan sesuai sesuai ucapan Menkopolhukam.

“Beberapa waktu lalu kan ada pihak yang menanyakan, apa boleh membuat ormas, kepada Menkopolhukam, dan beliau mengatakan boleh-boleh saja,” ungkapnya.

Habib Alwi menyebut saat ini pihaknya belum menentukan jabatan dan lambang, lantaran menunggu arahan dari pusat.

“Ini kan hanya nama dan lambang saja yang berubah, tapi anggota dan pengurusnya tetap sama, Selain itu tugas dan fungsinya masih tetap sama, seperti bakti sosial, membagikan sembako kepada orang tak mampu dan panti asuhan dan membantu masyarakat yang terkena musibah seperti banjir dan kebakaran,” paparnya.

Mengenai badan hukum, Habib Alwi menegaskan untuk saat ini, pihaknya belum ingin mengurus badan hukum FPI kepada pemerintah.

“Belum ada niat kami urus, mengenai alasannya saya belum berani menyampaikan kepada media,” tandasnya.

Penulis: Muhammad Budi Kurniawan

banner 300x250

Pos terkait

banner 468x60

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *